Bupati Meranti Keluhkan Pelabuhan Dorak Mangkrak, Ini Penyebabnya

SALISMA.COM (SC), SELATPANJANG – Bupati Kabupaten Kepulauan Meranti mengeluhkan mangkraknya pembangunan Pelabuhan Dorak Selatpanjang.

Proyek tidak bisa dilanjutkan akibat belum terbitnya sertifikat hak milik tanah untuk pemerintah daerah dari Badan Pertanahan Nasional (BPN).

“Kontraktor yang akan mengerjakan Pelabuhan Dorak tidak bisa bekerja karena terkendala tanah yang sudah kita ganti rugi masih dalam proses pembuatan sertifikat balik nama Pemda di BPN,” kata Bupati Kepulauan Meranti Irwan di Selatpanjang, Rabu (29/11/2017).

Irwan menjelaskan karena belum terbitnya sertifikat hak milik tanah Pemda dari Badan Pertanahan Nasional  Pemerintah Kepulauan Meranti tidak bisa menuntaskan pembangunan pelabuhan Internasional itu tahun ini.

Padahal Pemda sudah menganggarkan sejumlah dana guna pembangunan fisik Pelabuhan orang dan barang di Dorak, Selatpanjang, masih mengalami kendala, salah satunya

“Padahal untuk pembangunan pelabuhan Dorak dana APBN dan APBD siap dimanfaatkan, tetapi terganjal sertifikat,” keluhnya lagi.

Bupati sangat menginginkan Pelabuhan Dorak segera dibangun, tapi ada hal teknis yang diluar kemampuan dan sejauh ini belum ada titik terangnya.

“Karena belum ada titik terang terpaksa tidak kita anggarkan dalam APBD, sebab anggaran tidak bisa menunggu,” ujar Bupati.

Ia menambahkan pihaknya sudah mempertanyakan ke BPN terkait lambatnya proses penerbitan sertifikat yang menjadi kunci kelanjutan pelabuhan akan jadi kebanggaan masyarakat Meranti itu.

“Coba teman-teman wartawan tanyakan kepada BPN apa masalahnya, kenapa penerbitan sertifikat tidak siap-siap,” pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau Selasa (19/7/2016) resmi menahan empat orang pejabat Pemkab Kepulauan Meranti Riau, tersangka kasus korupsi pengadaan lahan Pelabuhan Dorak tahun anggaran 2013 yang merugikan negara sebesar Rp 2,1 miliar. (*)