oleh

76 Negara jadi Korban Serangan DDos

-Tekno-12 views

SALISMA.COM – Kaspersky Lab melaporkan, pada Q1 2015, hacker melakukan lebih dari 23.000 serangan DDoS dengan bantuan botnet pada web resources yang terletak di 76 negara.

Server di Amerika Serikat, Kanada, dan China adalah yang paling sering ditargetkan. 10 korban teratas juga berasal dari wilayah Eropa dan Asia-Pasifik.

Jumlah serangan terbesar pada sebuah web resource di periode Q1 2015 sebanyak 21, sekitar dua serangan setiap minggunya. Pada Q4 2014 tercatat sebanyak 16. Serangan botnet yang paling berlarut-larut di Q1 2015 hampir enam hari lamanya.

Total sebanyak 23.095 serangan terjadi pada Q1 2015. Serangan ini memberikan dampak pada target di 76 negara dan mengalami kenaikan sebesar 15% dari sebelumnya hanya 66 negara terkena dampak di Q4 2014.

“Serangan DDoS ini biasanya merupakan sebuah tindakan lintas negara. Maksudnya adalah pelanggan berada di suatu negara, sementara pelaksana berada di negara lainnya, server C & C di-host di negara ketiga, dan bot yang terlibat dalam serangan DDoS tersebar di seluruh dunia,” kata Evgeny Vigovsky, Head of Kaspersky DDoS Protection, Kaspersky Lab melalui keterangan resminya, Senin (8/6/2015).

Seringkali, lanjut Vigovsky, hal ini membuat segala sesuatunya menjadi lebih rumit untuk bisa menyelidiki serangan tersebut, menghentikan botnet, dan menangkap aktor yang bertanggung jawab atas serangan tersebut.

“Walaupun penjahat cyber tidak membatasi toolkit DDoS mereka hanya pada botnet saja, namun botnet masih merupakan sebuah alat yang luas dan berbahaya dalam pengunaannya. Oleh karena itu diperlukan tindakan perlindungan preventif dari target potensial, yaitu web resources,” tambahnya.

Kaspersky Lab menganjurkan penggunaan solusi keamanan yang memang didedikasikan khusus untuk menyaring permintaan sampah penjahat cyber dari lalu lintas web yang sah. Dengan Kaspersky DDoS Protection yang menggabungkan keahlian Kaspersky Lab, telah terbukti dengan teknologi in-house seperti DDoS Intelligence.

DDoS Intelligence adalah sistem yang menganalisis informasi yang dikirim dari server C & C ke botnet, dan bertujuan untuk meningkatkan perlindungan terhadap serangan DDoS.(liputan6/bal)